Seperti yang aku kabarkan sebelumnya, di Malang saat ini ada wisata malam yang bukan hanya cocok buat orang pacaran, tapi seluruh keluarga. Pada tanggal 19 Juni 2017 kemarin, tepat hari pertama pembukaan. Kami dari Malang Citizen janjian datang usai buka puasa. Yosh, pertama menginjakkan kaki di Malang Night Paradise, jiwa alay-ku rasanya langsung lepas kendali. Maksudnya? Gini lho, sebelumnya aku kan type orang yang nggak begitu suka difoto. Tapi kali ini, kondisinya bener-bener lain. Pemandangan malam di Malang Night Paradise sungguh cantik, rasanya sayang kalau dilewatkan.

Flower
Flower

Ekspresi modelnya nggak usah diambil hati lho, ya
Pertama, mata langsung disambut dengan deretan bunga warna-warni yang menyala. Setting yang begitu romantis, meskipun aku dalam kondisi jomblo, rasanya nggak pengen ninggalin moment jepret-jepret demi upload di sosmed. Pemandangan antimainstrem, sih... oke, harus aku akui selama di taman bunga-bunga itu banyak banget pasangan muda-mudi yang foto-foto mesra para muda-mudi mabuk asmara. Itu memang bikin jomblo merasa terluka, tapi mending pemandangan itu disensor saja. 

Perjalan kami lanjutkan menuju taman lampion lainnya. Eh, aku kira cuma taman lampion aja, ternyata ada air mancur raksasa yang keindahannya selfieable banget. Muahaha... langsung khilaf deh, berkali-kali minta tolong difotoin yang ujung-ujungnya foto tersebut jadi koleksi pribadi. Nggak dishare, nanti malah bikin orang-orang ilfeel. Haha... jadi, sejauh ini aku kasih liat nih, beberapa pemandangan lampion yang indahnya pasti bikin mulut menganga. Kalau aku pribadi, paling suka banget di lokasi lampion flower. 
Sarange Oppa :v
 Cantik-cantik, mirip bunga aslinya tapi bisa nyala. Saking cantiknya, sayang banget kalau nggak selfie di sana. Setelah flower, ternyata masih banyak lampion yang cantik lainnya, seperti Panda, Swan, Kincir, Peacock. Nah, ada satu lagi setting selfie yaitu Lighting Tunel.
Pokoknya, sekali masuk Malang Night Paradise, pasti bawaannya pengen cekrek-cekrek melulu. Tolong kondisikan memori eksternalnya ya, hehe...

Jadi, itu aja? 

Belum dong. Setelah taman lampion, waktunya berpetualang ke taman dinosaurus. Yey, ini nih yang cocok buat media edukasi buat para orangtua yang bawa dedek-dedek gemes. Soalnya, begitu banyak banget jenis dino lengkap dengan informasi. Sebelumnya, aku sempet mikir kalau para dino di Malang Night Paradise cuma replika macam patung gitu. Eh, ternyata... eh, ternyata... bermacam-macam makhluk purba tersebut bisa gerak-gerak dan bersuara seperti aslinya. Serem-serem gemes gitu deh. 
Naik Dino dulu
Trus, setelah taman lampion dan taman dinosaurus, ada apa lagi, Nik? Masih ada banyak wahana yang bisa dinikmati bareng keluarga, contohnya nih Dragon Rides, T-Rex Ride, Dino Science Center, Digging Fosil, dan Twister Robotic. Kalau akau kemarin nyobain Twister Robotic gaes. Itu semacam apa ya... jet coaster ilusi kali ya. Bareng para cowok yang ngakunya macho, tapi tetep jerit-jerit saat kita dibawa jempalitan saat naik.  Jadi kita dipakein kacamata 10 dimensi yang bikin kita ngerasa berada di tempat fantasi. Haha... pokoknya pengen lagi. Haha... tapi tenang, ada tahapan yang bisa dipilih kok. 
Sebelah gue itu gugup maksimal :v
Jalan-jalan di Malang Night Paradise, nggak kerasa tau-tau udah jam 22.00 aja. Akhirnya kami nyempetin foto bareng dulu, sebelum balik masing-masing. Tapi, rencananya sih kita masih mau balik lagi, kapan-kapan, deh ya.

Haha...

2 Comments

  1. Oh ya ampun, aku pengen mrono maneh, Niiiiik.

    ReplyDelete
  2. oh maigot !!!
    ngapain juga foto muda mudi dua sejoli disensor ? sabar2.
    ... komen e gak fokus gara2 lighting e peteng dedet buat cekrek2 di taman wisata malam hari Malang Night Paradise

    ReplyDelete